Hati-Hati, Terlalu Sering Beralasan Berbuah Kemalasan


Bila alasan-alasan adalah yang kita tanam, buahnya adalah kemalasan.
Suatu hari saya mempunyai deadline tugas dari dosen yang kudu dilaporkan seminggu kemudian. Pada hari berikutnya saya coba selesaikan nih tugas, sejam kemudian ternyata gak ada hasil. Ah, masih enam hari lagi nih, nyantai. Besok aja deh habis Subuh dikerjain lagi. Esok hari setelah Subuh ternyata dikasih ngantuk nih sama Alloh, walhasil dalam hati bilang lagi, duh ngantuk banget nih, jalan-jalan aja lah dulu, masih lima hari lagi ini, nyantai. Karena udah bilangnya masih lima hari, penginnya ngerjainnya besok lagi aja. Alasan lainpun esok harinya ada lagi, yang harus ngurusin administrasi kampus lah, ada undangan makan-makan lah, dan sebagainya hingga akhirnya tau-tau besok nih deadline tugasnya. Hehe.

Itu tuh salah satu contoh dari kebiasaan beralasan, akhirnya jadi males ngerjain apa yang menjadi tanggung jawab kita. Gak ada gunanya dipertahanin, yang ada ngerugiin. Coba aja kalau akhirnya tugasnya gak jadi dikerjain, gak tau ah, pikir aja sendiri. Hehe.

Beberapa kemungkinan yang bisa diakibatkan dari kebiasaan beralasan umumnya gini nih.

Pertama, suka menunda. Setelah kita dapat alasan, kita bakal merasa aman dengan sisa waktu yang dianggap masih lama. Coba deh kita baca yang di dalam petik di bawah ini, kalau kita sering pakai kata-kata ini berarti kita sudah mulai punya gejala mudah beralasan.

"Ah nanti aja, ah besok aja, besok juga masih bisa, lain kali deh, kapan-kapan kalau sempat"

Kedua, suka meremehkan. Kalau kita suka bikin alasan, apapun yang tadinya penting maka jadi gak terasa penting lagi. Misal nih kita ada ujian sekolah, tapi dengan alasan macem-macem akhirnya kita buang-buang kesempatan belajar. Padahal ujian kan sesuatu yang penting sebagai alat penilaian keseriusan kita belajar di sekolah.

"Masih lama ujiannya, ntar malam deh belajarnya, besok weekend aja ah belajar di kamar"

Ketiga, suka enaknya doang. Gimana bisa kita yang suka bikin alasan terus mau repot ini itu, lumrahnya ya kita bikin alasan lagi biar gak disuruh ini itu.

"Masa saya disuruh ngetik laporan ini, kan gak ada di job list saya, kan gak ada di kontrak, bla bla..."

Keempat dan seterusnya cari sendiri ya, kalau mau nambahin di komentar juga boleh.

Silakan coba diresapi di berbagai aspek kehidupan ya, mulai di area pekerjaan, mencari jodoh, menerima sifat pasangan, mendidik anak, tentang menjaga kesehatan dan pola makan, dan kehidupan bersosial di masyarakat. Apakah kita sering beralasan atau tidak. 

Jika ternyata kita masuk golongan alasaner (orang-orang yang beralasan, hee) kalem aja, gak perlu mendramatisir. Cukup kurangi perlahan-perlahan. Gak perlu maksain diri satu hari langsung menjadi orang yang hidup tanpa alasan. Malah berabe jadinya. 

Pas ketemu timingnya kita mau beralasan, kita coba mikir dulu, bener kagak nih saya bilang alasan ini. Kalau kita sudah menjadi alasaner profesional, lumrahnya prosesnya akan lebih lama. Tapi di situ tuh tantangannya. Sambil doa juga ke Alloh abis sholat biar dijauhkan dari rasa malas dan kawan-kawannya. Mantap insyaalloh.

Perlu dipahami ya sodara-sodara, bila sudah paham kalau sering beralasan bisa menyebabkan kemalasan bukan berarti boleh menilai orang lain malas lho ya. 

Misalkan lihat orang lain kok sering bikin alasan dan dia juga gak curhat ke kita tentang keinginan dia berubah, mendingan kita doain saja ke Alloh. Kita sebagai makhluk yang punya cinta dan kasih sayang, tambahin aja doa yang bagus buat sodara-sodara kita, temen-temen kita, dan orang tadi.

Kasih respect atau hormat orang lain tetep kudu meskipun orang tersebut sering bikin alasan. Tulisan ini mah buat evaluasi pribadi saja, sama sekali kagak ada urusan sama orang lain. Kalau kita malah jadi suka menjudge orang yang sering bikin alasan maka artikel ini perlu Anda lupakan. Serius ini. 

0 Response to "Hati-Hati, Terlalu Sering Beralasan Berbuah Kemalasan"

Post a Comment