Keren, Menikmati Keindahan dengan Hati


Nak, danaunya begitu luas ya, begitu indah, dan menyejukkan mata.

Kalau sudah besar kau akan mengerti bahwa nikmat dari Allah amat luas sehingga tak bisa kau ukur, keindahan yang lebih utama adalah keindahan akhlak, dan yang lebih menyejukkan mata adalah ketulusan. 

Mata kita nih terbatas banget buat melihat keindahan. Kalau ngeliat pemandangan pegunungan pakai mata, maka yang kita lihat ntar ya hijaunya pohon-pohon dan kecilnya perkotaan. Pikiran dan hati kita lumrahnya merasa senang gembira. Hal itu patut kita syukuri, karena ada sebagian orang yang tidak memiliki kesempatan melihat hal itu semua.

Namun, ada nih penglihatan yang bakalan membuat diri kita tuh bisa merasa senang dimanapun kapanpun, tidak perlu melihat pemandangan di pegunungan sampai gua-guanya atau lautan sampai karang-karangnya. Gak perlu banyak biaya buat beli tiket ini itu. Penglihatan yang dimaksud adalah penglihatan hati.

Hati adalah tempatnya kedamaian. Setuju kagak? Beneran setuju? Kalau beneran setuju jangan sampai suka makan ati lho ya.. Dibilang gemuk dikit, makan ati, dibilang kurus banget, makan ati. Kalau atinya dimakan terus kapan dong bisa dapet kedamaiannya? Hehe

Coba nih latihan ngetes penglihatan hati kita apakah merasakan keindahan apa kagak. 

Pertama, kalau kita lihat orang tua kita lewat ruang tv, trus mereka nyuruh bersihin dapur, trus nyiramin tanaman, habis itu belanja ke warung, padahal kita lagi asyik tuh nonton klub sepak bola kesayangan kita lagi main, apalagi lagi adu pinalti... udah bisa bayangin?

Coba apa yang kira-kira bakal rasain. Hehe. Jujur aja lho ya. 

Ini bukan ngejudge, cuman kalau kebeneran mirip sama kayak yang mau saya tulis ya kagak disengaja, alias tidak direkayasa.

Sebagian orang ada yang langsung merasa bahwa ih orang tua kita kok gak paham ini lagi asyik nonton tv? Perintah ortu serasa mengganggu hati kita yang lagi serius di depan tv. Nah, itu kalau kita ngeliatnya pakai mata doang. Gimana kalau pakai hati ngelihatnya, 

"Alhamdulillah, Alloh mau ngasih pahala nih lewat perintah ortu..", begitu kira-kira contohnya.

Kalau kisah dulu saya yang berkaitan dengan topik tulisan ini, gini nih contohnya.  

Habis lulus sekolah kan kita seangkatan pada mencar-mencar tuh, ada yang kerja di pabrik, ada yang ke dagang, ada yang jadi polisi, ada juga yang lanjutin pendidikan.Trus setelah selang beberapa waktu kita lihat temen-temen seangkatan kita sudah pada bekerja, punya penghasilan besar, bisa bikin rumah sendiri, dan upload foto-foto liburan ke sana kemari di sosmed. Itu awalnya bikin ngiri. Seriuss. Manusia biasa wajar lah.  

Tapi, di situ lah ruginya kalau ngeliat pakai mata doang. Coba gimana kalau ngeliatnya pakai hati? Pasti beda. 

Gini nih contohnya, "Alhamdulillah ya rekan-rekan seperjuangan sudah pada mapan dan diberi kebahagiaan oleh Alloh. Mereka pasti bekerja dengan tekun dan kenceng ibadahnya. Semoga Alloh tinggal ngasih giliran ke saya segera biar segera mapan juga. Bismillah, mulai hari ini kerja lebih semangat dan ibadah diperbaiki".

Gimana? beda kagak? bisa dicoba?

"Iya beda sih rasanya, tapi..."

"Eits... maaf gue potong, kagak usah pakai tapi dulu, nanti ada tulisan berikutnya kok tentang 'tapi'..." Hehe...

Melihat keindahan dengan hati sudah pasti perlu komitmen dan kontinu, gak bisa mendadak jadi. Nanti kalau udah kerasa enaknya, bakal ketagihan. Karena keindahan yang diliat pakai hati nyambungnya kemana-mana. Tadinya cuma lihat keindahan sepeda butut kita eh tau-tau sudah sampai memori perjuangan orang tua ngejual emas simpenannya gara-gara pengin ngeliat kita bisa sepedaan sama temen-temen. Akhirnya, kita gak kerasa senyum bahagia. 

Ini bukan menggurui lho ya. Sebenernya ini buat catetan pengingat diri aja. Kalau lagi butuh refreshing, saya bakal baca-baca tulisan di blog ini lagi, buat introspeksi plus motivasi.

1 Response to "Keren, Menikmati Keindahan dengan Hati"

  1. Terima kasih atas informasinya. Semoga sukses selalu.
    http://grosirsponmandi.klikspo.com/

    ReplyDelete